(Know Your Mate) Aam Hamidah, Daffa Cookies

Teman kita Aam Hamidah (Sos1) mulai melayani pesanan membuat kue saat anak keduanya berusia 1.5 tahun di pertengahan tahun 2002, keahliannya membuat kue ia dapat secara otodidak karena sejak SMA sering membantu ibunya yang juga punya hobby membuat kue, walau saat itu sering kesal karena harus membantu ibu di dapur, sekarang hobby yang ia dapat dari ibunya mengantarkan Aam untuk secara serius menekuni bidang ini yang ternyata banyak suka dukanya.

               Berikut adalah percakapan Aam (AH) dengan reporter dari majalah ini, Meta Miranti 9MM) melalui percakapan Whatsaap yang mereka lakukan setelah mungkin sebagian di antara kita sudah tertidur lelap, bahkan sempat terhenti karena Aam harus fokus dulu menonton film Suci di TV.

               Kita biarkan artikel ini sesuai format percakapan yang mereka lakukan apa adanya, berikut adalah kutipannya. Selamat membaca : 

Meta Miranti (MM) :  

Dear Aam, dari semua produk Daffa Cookies, dari segi rasa, produk andalan yang bisa direkomendasikan ke kita?

Aam Hamidah (AH) : Kaastangles. Tapi sebenarnya kue-kue lain yang saya buat juga rasanya enak-enak kok hahaha

MM :

Aam,  Peralatan bikin kue yang paling mahal yang dipunyai apaan ?

AH : Mixer

Kepingin banget beli oven yang bagus, tapi belum kebeli-kebeli juga.

MM:

Trus sekarang bikin kue pake oven yang jelek dong ?

AH : Oven yang sekarang sudah lumayan bagus, tapi saya kepingin punyaoven yang seperti dipakai oleh chef-chef di hotel, yang dari stainless steel.

MM :

Kembali ke soal Kaastangles, apasih emangnya keunggulan dari Kaastangles buatan Aam ini ?

AH : Renyah dan crunchy, kriuk kriuk , sehari bisa habis satu toples, itu semua komentar dari customer saya loh, bukan saya yang bilang sendiri.

MM :

Kaastangles ini yang best seller di Daffa Cookies ?

AH : Iya , best seller.

AH : Jawab pertanyaan lainnya bisa ngga nanti, bentar ya … film Suci belum iklan,  lagi seru nih.

MM :Hah ?

BREAK karena Aam mau nonton Film Suci dulu di TV —————————————————————

Lanjut :

MM :

Kue apa yang paling susah bikinnya?

AH : Insyaa Allah karena sekarang sudah paham dan semakin pede maka membuat semua jenis kue terasa mudah, kecuali yang belum pernah coba bikin karena malesin, ialah Roti Croissant.

MM :

Darimana belajar bikin kue, Am ?

AH :  Otodidak, selain dulu Ibu suka buat kue waktu jaman SMA, kayaknya mungkin dari situ saya mulai jatuh cinta dengan baking ini,  dimulai dengan suka bantu-bantu Ibu waktu SMA dulu walaupun sambil ngedumel, karena ngebosenin.

MM :

Trus sejak kapan mulai dibisnisin ?

AH : Sejak anak yang kedua berumur 1.5 thn, dia lahir 2001 ( hitung sendiri yaa … lagi males ngitung )

MM :

Jadi kalau misal customer pesen kue hari ini, kapan tuh kuenya jadi siap kirim ?

AH: Besoknya. Apalagi kalau pesanan buat acara rapat  pesan jam 9 pagi besok pagi, maka jam 7 pagi harus sudahsiap.  Disinilah serunya, cuuuss ke toko bahan kue sambil deg-degan juga karena kadang bahan yang kita perlukan malah sedang tidak ada stock.

Tapi Insya Allah, anytime kue siap selalu, tergantung berapa banyak dan seberapa susahnya.

MM :

Jadi dulu , Ibu itu suka buat kue untuk konsumsi sendiri atau berjualan juga ?

AH : Tidak untuk dijual, untuk dimakan sendiri, kalau buat pesanan sehari-hari gak ada, kecuali event besar buat Lebaran atau Natalan.

MM :

Kepengen ngga punya kue dengan trademark sendiri, kayak misal cake princess ?

AH: Bangeeeett…pengen punya kedai kopi.

MM :

Kedai kopi macam apa ? Kan udah banyak di Bogor .. ntar ga laku lagi

AH : Semacam kedai kopi Popolo gitu.

MM :

Trus .. udah sampe mana ? atau masih kepengen aja ? atau sudahdimulai usaha untuk buka kedai kopinya ?

AH : Masih kepentok tempat dan biaya sewa

MM :

Am, pernah ga , jadi karena bahan ga ada (atau alasan lainnya) ..gagal menepati deadline dari customer ?

AH : Tukang kue pernah nangis juga looh, itu pas pegang pesanan EO dan tekor hahaha…safeeess.

MM :

Coba cerita lebih detail, gimana tuh ?

AH : Saya beberapa tahun yang lalu ini pernah bekerjasama sama dengan EO  dan projectnya di Jakarta, sebenarnya saya sudah berpengalaman beberapa kali mengerjakannya. Tapi saat itu lagi apes ,ketika bekerja sama dengan brand ternama dalam rangka hari anak dengan menu yang sudah ditentukan dan budget yang lumayan karena banyak (3000 box kalau tidaksalah), dan di salah satu menunya itu ada sandwich, …….  ah sudah ya , karena saya udah gak mau mengingat ingat lagi sebenarnya suka sedih dan mewek.

MM :

Ya sudah daripada mewek, ga usah dilanjutin deh

MM :

Maksudnya ceritanya ga usah dilanjutin, wawancaranya mah lanjutin.

AH: Hehehe , waktu itu saya berpikir, pesanan ini gampanglah dibuatnya, makanya aku karyakan cuma 2 orang asisten, dan baru kerja jam 3 sore untuk pesanan jam 4 subuh, nah …begadang dong, di luar dugaan roti yang kita beli kan ada pinggirannya, dan ternyata kita banyak menghabiskan waktu buat motongnya doang.

Mulai deh molor waktu, cerita punya cerita, ya akhirnya masih bisalah kita tangani, tapi ternyata ketika waktu sudah mendekati shubuh , dan tinggal menyelesaikan beberapa sandwichnya lagi, oh ternyata ada sandwich yang ngga terisi dengan daging ayamnya, sebenernya cuma sedikit saja sandwich yang tidak terisi, dan kebetulan untuk jatah makan dari team EO.

Ya sudah, komplenlah mereka.

Dan ternyata ngga pake ampun, harus  kena denda, bahkan mereka tidak mau bayar sisa pelunasannya, setelah kita berusaha dan negosiasi, akhirnya pembayaran dipotong 35% .

Badan belum selesai capeknya, kita syok dong …. akhirnya mewek deh.

MM :

Terus, pelajaran apa yg didapat dari kasus ini?, makanya coba jangan begadang kalo kerjain sesuatu itu.

AH: Jangan anggap enteng, walaupun terlihat mudah dalam hal pengerjaan. Kalau begadang sih, itu mah udah jadi menu sehari-hari buat tukang kue, apalagi pas sedang mengerjakan snack box.

MM:  

Ini cerita boleh dimuat di majalah ? ya siapa tahu ada yang iba, kemudian ngasih sumbangan buat nutup 35% nya. Bener ga?

AH : Bhahaha … semoga EO-nya baca ini majalah.

MM :

Biasanya, mengenai masalah rasa yah, customer komplennya kayak apasih?

AH : Rasa sih Alhamdulillah ngga pernah ada yang komplen, ada cuman masalah pengiriman aja, kita masih belum ketemu packing yang aman kalau delivery pake motor

MM :

Kue jadi ancur dibawa ajrut ajrutan di motor yah ?

AH : Yaaa namanya juga di motor kebayang dong, kan dikaitin doang bawanya

MM : mungkin kasih opsi lain buat klien, dianter mobil harga nambah, tapi jamin kue tidak hancur?

AH : Naaahh itu yang kita belum bisa jadi raja tega,  apa lagi kalo dengan teman,  kadang saya kasih free ongkir

MM :

Oooo gitu yah. Pantesan belum berhasil bisa buka kedai kopi. Soalnya tekor terus gara-gara free ongkir

AH : Yup …dan suka royal kalo lagi shopping…too much

Daffa itu nama anaknya ya ?

AH : Iya bener, itu nama panggilan ke anak sulung, aslinya sih , Faris Yaasir Ady

MM : Jauh ya dari Faris ke Daffa, tapi terserah ibunya aja lah.

AH : Wkwkwk

MM :

Itu yang kemarin dibawa ke Situ Gunung, kue apa itu?

AH : Donat kampung dan Pandan Srikaya Kelapa Muda

MM : Ya ntar kita pesen deh pandan srikayanya, karena kemaren kayaknya pada suka tuh

AH : Siap

MM :

Memang bisnis kedai kopi di Bogor, masih prospektif ya ?

AH : Insyaa allah manjang sih, pangsa pasarnya anak-anak pelajar dan mahasiswa, anak SMU sekarang udah ngga seperti kita dulu yang uang jajannya minim banget

MM : oh gitu ya …

MM :

Cuma tertarik bikin kue doang yah? ga bisa bikin yang laen? nasi uduk misalnya ?

Hening …..

MM :  Heh , kamu nonton tivi lagi ya ? lama amat jawabnya

AH : Bisa Buu…pokoknya mah prinsipsaya, kalau ada yang nanya untuk pesanan , selalu akan saya jawab “BISA” walaupun sembari mikir kudu digimanain, untung sekarang jaman canggih tinggal googling deh.

MM : Ini kalo kita muat di majalah, bahaya dong, masa tukang kue modal googling doang, jadi ragu-ragu ntar kalo ada yang mau pesen

AH: Yeeey , ngga lah, kan kita juga kudu update dengan trend kue kekinian, selain memperdalam skill dengan ikut kursus-kursus atau ngikutin cooking class, demo-demo masak dan sebagainya, tapi bukan demo minta penggantian dari EO yaa

Daftar Harga Kue Kering 2018

DAFFA COOKIES

1. Kaastangles                                 Rp100.000

2. Cheese n cheese                        100.000

3. Nastar keju                                  100.000

4. Nastar                                           95.000

5. Nutella cookies                          90.000

6. Putri salju keju                           90.000

7. Putri salju mede                         90.000

8. Putri salju matcha                     90.000

9. Palm cookies                               90.000

10. Choco bar                                  85.000

11. Oatmeal cookies                     75.000

12. Choco chips                               75.000

13. Sagu keju                                   75.000

14. Chocolate danish                     75.000

15. Viennesse cookies                   75.000

16. Black chocolate                        70.000

MM :

Ini pertanyaan yang agak lebih serius mengenai bisnis kue.

Kan banyak banget tukang bikin kue, di RT tempat tinggal saya ajasuka ada aja yang nawar-nawarin kue hasil bikinannya sendiri. Kayaknya di setiap RT adalah minimal 1 yang suka jualan kue, trus gimana itu pendapat Aam, banyak ya saingannya?

AH : Gapapa lah,  di Yasmin aja juga sudah banyak tukang bikin kue, semua kan kembali lagi ke selera dan daya beli konsumen, mereka masuk di golongan yg mana.

MM:

Suka sebel ga sih kalo ada orang yang bilang “ pake harga temenatuh “.

Harga temen maksudnya diskon gitu yah.  Gimana tuh ?

AH : Kadang…tapi terobati kalau mereka memuji dan senang sama hasil karya kita, karena kepuasan konsumen adalah iklan terbaik.

MM :

Nanti semua alumni SMA 2 Bogor bisa beli kue di Daffa Cookies modal muji-muji doang, ngga bayar loh, yang penting penjualnya puas

AH : Makin tekor dong kita

MM :

Nanti akan kita bantu tekankan, cobalah beli kue dari Daffa Cookies, tapi jangan minta harga temen atau free ongkir segala. Gitu yah ?

AH : Bhahaha…pasti adalah itu yang nyangkut dan pundung tersindir, karena merasa suka minta diskon

MM :

Bikin kue itu time consuming banget yah, selain itu suka males beresin setelahnya, dapur jadi berantakan kotor dll. capek juga. sebanding dengan untungnya ga ?

AH : Kan kalau masalah beberes, sudah aku serahkan kepada ahlinya… ada asisten rumah tangga di rumah

MM :

Suka dikomplen orang rumah ga kalo rumah (minimal dapur) jadi berantakan atau kotor pas lg bikin banyak pesanan kue ?

AH : Gaaakk pernah … Alhamdulillah kita ngerjainnya rapih kan, seberantak berantakannya masih sedap dilihat dan kebetulan anak dan suami, sangat mendukung sekali.  Suami saya mau loh  bantuin kalau lagi banyak pesanan snack box, minimal  ngitungin jumlah box, bantu packing dan delivery

MM :

Apalagi yah ?

Soal pemasaran, pake sistem dari mulut ke mulut atau gencar promosi di group group WA , pake sistem …  “Sis Sis , dibeli kue nya sis …kastangeel istimewa sis, diskon natal. free ongkis Sis !! , atau konsumen yg biasa datang atau nelpon pesen sendiri ?

AH : Semua itu di atas pernah saya lakukan, kecuali nawarin dengan maksa belum pernah.

Saya juga berterima kasih dengan teman-teman terutama gank bonex yang selalu kasih tantangan untuk membuat kue yg sulit-sulit…kalau udah bete minta kue ultah tingkat dan bertema.

MM :

Kalo misal Gani 92 mau ngadain Cooking Class , mau ga ngajarin kita Am ?

AH : Belum sehebat itu aaaah

MM :

Takut ya kalo kita semua jadi bisa bikin kue, malah ga beli lagi, jadi bikin aja sendiri ?

AH: Gaklah…berbagi ilmu itu kan pahala , lagipula beda tangan akan beda hasil akhirnya.

MM :

Bener !

Sebagai pemakan kue, saya percaya masing masing tangan bawa rasa yang beda beda walau pake resep yg sama tapi sebagai konsumen paling sebel kalo harganya mahal tapi ga enak kuenya.

AH : Hahaha makanya harus selektif milih tukang kue Bu biar nelennya juga enak wkwkwk

MM :

Dan tukang kue kan berurusan dengan rasa yah, cocok cocokan yah ama lidah konsumen,  maksud pertanyaan saya, Aam mengcustomized rasanya ngga di setiap orderan tergantung si pemesan siapa ?

Misal :

Kalo kue nastar, ada yang suka komplen kalo nanas nya dikit.

gimana tuh?

satu rasa utk semua.

atau bisa di customize?

AH : Satu rasa untuk semua dan bisa dinikmati semua kasta …kasian kan.  Apalagi buat yang  (maaf ya) konsumen dari ekonomi biasa yang pesen kuenya mungkin hanya bisa setahun sekali, hanya misal pas untuk hari Lebaran saja.

MM:

Pas saat-saat menjelang Natal atau Lebaran full begadang dong ya bikin orderan kue ?

AH : Gak begadang. Bikin kue hanya dari jam 8 pagi sampai maksimal jam 7 malam, itupun kalo sudah mendekati hari H. Normalnya jam 8 pagi sampai jam 4 sore saja.

MM :

Lama aja ya bikin kue ?

AH : Lah iya, kan pesenannya banyak.

Kue kering kan lebih printilan apa lagi miss Nastar.

MM : kalo orderan lagi mendadak banyak gimana tuh ?

– nambah asisten dan alat , jadi produksi bisa bertambah? 

– nolak order disesuaikan kemampuan

– konsumen kudu ngantri ?

AH : Biasanya saya target …karena team kita suka ga mau terima  nambah asisten apa lagi yang lelet kerjanya.  Kita sudah pernah mencoba mengkaryakan lulusan SMA yang bantu-bantu printilan cookies dan ternyata hasilnya tidak maksimal. Ya udah.

MM :

Okay Aam, Terimakasih waktunya, semoga film Suci nya jadi ga ketinggalan.

Pertanyaan terakhir : ada anak anak yang sudah menunjukkan tanda-tanda ada passion yang sama dalam membuat kue?

AH : Woy, filmnya udah udaaahaaan.

AH : Anak-anak belum menunjukan ada gejala rajin di dapur,  sepertinya anak yang perempuan lebih minat ke bidang mode dan fashion, penerima endorse kan.

MM :

Dan kalo mau pesan kue , kudu kontak kemana ? kita sih taunya instagram aja ya. Banyak foto kue kuenya disitu (daffacookies instagram)

AH : WA : 08128075249

MM :

Thanks ya … kita doakan semoga cita cita membuka kedai kopinya tercapai.

AH : Aamiin yrb

MM :

Satu permintaan lagi dong. Ga ada hubungannya dengan kue kuehan.

Usul, kritik, dan saran dan ide apa soal majalah 92 ini.

AH : Semoga dengan adanya majalah Ganiini selain buat sharing wawasan baru, juga bisa jadi ajang promosi buat usaha rumahan kaya saya hehe semoga ngga seumur jagung yaa majalahnya ……. semangaaat team majalah Gani.

MM :

Thanks ya Aam, silakan lanjut film Suci nya yaa

(Seperti diceritakan Aam Hamidah kepada Meta Miranti).

Know Your Mate

magazinegani92 View All →

Online Newsletter for All Alumni of SMA 2 Bogor, Class of 1992.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: